Friday, 03 May 2019 16:02
Penulis: Mitha Kuen
 

Makassar, (Phinisinews) - Nvivo sebagai perangkat lunak penelitian kualitatif dan metode campuran sangat cocok untuk digunakan para dosen karena sangat membantu manajemen data kualitatif dan analisis data kualitatif saat melakukan penelitian. Workshop Nvivo 12 Plus yang digabungkan dua hari berturut-turut ini sudah sering dilakukan di Pulau Jawa, namun untuk Makassar, ini adalah yang pertama dilakukan.

"Sudah jutaan pengguna Nvivo di dunia yang meliputi seluruh sektor bidang ilmu, terbanyak digunakan pada pemerintahan untuk menganalisis data dan aplikasi, ini merupakan aplikasi yang paling kredibel," kata Agustinus Bandur, Dosen Senior S3 Doktor of Research in Management Binus, sekaligus penulis buku Nvivo 10, 11 dan 12 Plus for Windows pada Workshop Nvivo 12 Plus yang dilaksanakan di Hotel Denpasar Makassar, Jumat, 2 - 3 Mei 2019 dan Fakultas Sospol Universitas Indonesia Timur (UIT) jadi co house workshop ini.

Di Indonesia sudah ratusan Lembaga donor serta lainnya menggunakan aplikasi ini terutama Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). Sedangkan di dunia kampus di tanah air, Nvivo baru dikenal dan booming dikalangan akademik tahun 2012.

Aplikasi software ini menurut penilaian Agustinus adalah nomor satu paling top di dunia dan sangat membantu Manajemen data kualitatif dan analisis data kualitatif sehingga sangat tepat untuk digunakan dosen.

Menurut dia, workshop dua hari memang tidaklah cukup, tetapi dalam pelatihan kali ini Agustinus sebagai pemateri juga memberikan apresiasi karena peserta Sudah mampu mengikuti dengan baik.

Setelah dua hari berturut turut mengikuti pelatihan hal yang paling menonjol dan paling berkesan bagi peserta workshop adalah penyajian dan manfaatnya untuk kebutuhan penelitian.

Menurut salah satu peserta pelatihan, Dosen Universitas Muhammadiyah Gorontalo, Zuriati Muhammad, kegiatan ini bagus dan menarik karena ini hal baru bagi kami dosen yang baru belajar aplikasi ini, namun terasa kurang karena lumayan berat dan perlu lebih mendalam lagi.

Workshop Nvivo ini ditutup dengan pemberian piagam dari pihak Sospol UIT serta cendramata untuk pemateri juga untuk institut STIAMI Jakarta. (AI).


Thursday, 02 May 2019 11:16

Penulis : Mitha Kuen

Makassar, (Phinisinews) - Fakultas Sospol Universitas Indonesia Timur jadi co house Pelatihan Manajemen Analisis Data Nvivo12 Plus, sekaligus menjadi loncatan pertama Sospol UIT melakukan inovasi terbaru memperkenalkan dan mempromosikan UIT keluar Makassar.Workshop Nvivo 12 Plus ini dilaksanakan di Hotel Denpasar Makassar, Kamis, 2 - 3 Mei 2019 yang bertepatan Hari Pendidikan Nasional.

Kegiatan yang digagas oleh Dekan Sospol UIT, Nanik Harlinda Nurdin ini mendapat tanggapan positif dengan hadirnya peserta dari berbagai daerah di luar Kota Makassar. Nani menyatakan sempat ragu bahwa workshop yang digelar akan kurang peminat, namun alhamdulillah atas keyakinan dan semangat dari Ketua LPPM STIAMI Jakarta, Sita, yang sekaligus merupakan penyelenggara, bahwa kegiatan pasti berjalan dengan lancar akhirnya terwujud dengan baik.

Workshop dibuka oleh Rektor UIT, Dr Andi Maryam dengan mengucapkan selamat kepada Sospol yang telah membuat inovasi baru yang diharapkan dapat menjadi motivasi bagi fakultas dan dosen lain untuk juga dapat berinovasi membawa nama UIT menjadi lebih dikenal di luar Makassar, Sulawesi Selatan.

Tidak hanya itu, sebagai Rektor, Maryam juga mempromosikan UIT di depan para peserta yang berasal dari luar daerah untuk menginformasikan pembukaan penerimaan mahasiswa baru dan beasiswa UIT bagi yang ingin melanjutkan sekolah di bidang D3 Kebidanan dan lainnya.

Saat pembukaan workshop, juga dilanjutkan penandatanganan kerjasama antara LPPM STIAMI Jakarta dengan Rektor UIT Makassar.

Pemateri Agustinus Bandur, Dosen Senior S3 Doktor of Research in Management Binus, sekaligus penulis buku Nvivo 10, 11 dan 12 Plus for Windows memaparkan kecanggihan teknologi masa kini mempermudah untuk melakukan analisis data.

Intinya Nvivo ini adalah aplikasi yang memudahkan peneliti dalam menganalisis data agar dapat mengikuti kecanggihan teknologi kekinian.

Peserta workshop Nvivo 12 Plus beberapa diantaranya dari luar daerah yakni Stikes Mataram Chairun Nasirin, Kepala Bulog Banjarmasin, Laode Amijaya Kamaludin, Ketut Suarayasa Kepala RS Tadulako, juga ada Dari Gorontalo serta para mahasiswa S3 baik dari Universitas Malaysia, Unhas dan lainya.(AM)

 

 

Thursday, 04 April 2019 14:34
 Penulis : Mitha Kuen
 
Makassar, (Phinisinews.com) - Asesor Jurnal Kemenristek Dikti, Irwansyah menyatakan "7400 e-Journal Dari seluruh Perguruan Tinggi di Indonesia, di Targetkan dapat terakreditasi ditahun 2019". 
 
Hal ini dijelaskan pada Workshop Tata Kelola "online Journal System (OJS)" menuju jurnal terakreditasi di Aula LLDIKTI Wilayah IX Sulawesi,  di Makassar, Kamis (4/4/2019),  yang berlangsung dari jam 08.00 pagi hingga jam 17.00 Wita.
 
Penyelenggaraan Workshop Online journal system atau OJS ini bertujuan  untuk melakukan standarisasi pengelolaan jurnal di lingkungan LLDIKTI, dimana pengelolaan jurnal saat ini bertransformasi dari Jurnal Cetak menjadi Jurnal Online, jadi dibutuhkan pelatihan guna mempermudah perpindahan metode baru tersebut. 
 
Pelatihan ini bertujuan juga untuk memudahkan dan memberikan pencerahan terhadap pengelola jurnal kampus dalam  mengolah jurnal yang telah berbasis online, karena di era milenial ini segala sesuatunya termasuk rekam jejak dosen dan institusinya dapat dilihat melalui online.
 
Di Indonesia e-jurnal yang tercatat indeks Scopus berjumlah 48 dari seluruh bidang ilmu dari 3.000 Perguruan Tinggi, peluang  sangat besar terbuka lebar bagi seluruh Perguruan Tinggi di Indonesia untuk meningkatkan indeks jurnal secara internasional, lanjut  Irwansyah yang juga Chief Editor Harlev (Hasanudin Law Review) serta Dewan Riset LPM UNHAS.
 
Harapannya dengan adanya pelatihan seperti ini memberikan semangat Terhadap Perguruan Tinggi, terutama pada pihak pengelola jurnal untuk dapat mengelola jurnal masing masing Prodi agar memenuhi syarat standarisasi  serta dapat diikut sertakan dalam peluang e-jurnal yang ditargetkan  sebanyak 7.400 jurnal yang akan terakreditasi. 
 
Hadir pula pemateri Muhammad Ilham Bakhtiar  yakni Associate Editor DOAJ Indonesia serta Editor and Chief of Educational and Technology (EST) yang memberikan simulasi teknik terkait pembuatan  Jurnal online serta Ahsan Yunus managing Editor Hasanudin Law Review yang berbagi cara mendaftarkan jurnal tersebut agar dapat memperoleh ISSN atau nomor ijin jurnal online selayaknya ISBN pada jurnal Cetak.
 
Workshop ini termasuk banyak peminat, kegiatan yang ditargetkan hanya dihadiri sekitar 100 peserta dosen pengelola jurnal, namun yang menghadiri workshop ini mencapai sekitar 170 dosen lebih dari seluruh universitas di Sulawesi Selatan. (AI)
Thursday, 28 March 2019 23:50
Penulis : Achmad Imron
 
 
Makassar (Phinisinews.com) – Ketua Dewan Kehormatan DPP Perserikatan Journalist Siber Indonesia (Perjosi), Fredrich Kuen, MSi mengatakan wartawan jangan takut terhadap ancaman kriminalisasi pers saat menjalankan kerja jurnalistik secara benar dan profesional.
 
Selama wartawan bekerja sesuai Undang Undang nomor 40 tahun 1999 tentang Pers serta sesuai dengan Kode Etik Jurnalistik, maka wartawan tidak akan dipidana, karena siapapun yang bekerja sesuai perintah undang undang maka tidak dipidana mengacu Pasal 50 KUHP (Barang siapa melakukan perbuatan untuk melaksanakan ketentuan Undang-undang, tidak dipidana}. 
 
Hal itu dikemukakan Fredrich ketika menjadi pemateri pada “Pelatihan Penyegaran Jurnalis Online” usai Pelantikan DPD Perjosi Provinsi Sulawesi Selatan di Hotel de Malia Makassar, Kamis malam.
 
Menurut dia, dari lima fungsi pers yakni sebagai media informasi, pendidikan, hiburan, kontrol sosial dan lembaga ekonomi, maka fungsi sosial kontrol adalah pekerjaan prestisius bagi wartawan sekalipun beresiko hukum.
 
Berita kontrol sosial disukai masyarakat umum, namun tidak disukai oleh yang terkena kontrol sehingga pihak yang merasa dirugikan akan melakukan perlawanan hukum baik melalui jalur UU tentang Pers sebagai Delik Pers maupun melalui jalur hukum umum (KUHP, UU ITE dan lainnya).
 
Menurut Fredrich yang juga Penguji Kompetensi Wartawan, karya jurnalistik dalam bentuk berita akan aman secara hukum bila berdasarkan fakta dan kebenaran. Faktanya bisa dalam bentuk fakta kejadian maupun fakta intektual berupa statement.
 
Selain itu, harus dilakukan secara berimbang, meyakini kebenaran fakta melalui check and recheck, hingga double check and recheck, menerapkan azas praduga tidak bersalah, tidak melakukan trial by the press (menyatakan seseorang bersalah sebelum putusan pengadilan jatuh).  
 
Di samping itu, patuh terhadap pernyataan off the record serta embargo berita  untuk tidak menyiarkan bagian bagian tertentu dari satu statement serta menahan berita sesuai kesepakatan.
 
Bila langkah tersebut sudah dilakukan secara benar, kata Fredrich yang juga pemegang kartu wartawan utama tersebut, maka sangat kecil kemungkinan berita yang dibuat akan bermasalah hukum.
 
Namun, pihaknya menyadari bahwa wartawan portal berita online banyak yang khawatir bahwa rekomendasi Dewan Pers bisa menjadi “malaikat maut” bagi mereka dalam menghadapi masalah hukum akibat pemberitaan.
 
Disatu sisi berita berita dari jurnalis online sekarang ini banyak yang  viral dan dikutip oleh media mainstream dan stasium televisi nasional sebagai berita layak siar dan disukai publik. Artinya berita itu karya jurnalstik dari seorang wartawan melalui media portal berita online. Kedudukannya sama dengan wartawan lainnya.
 
Namun, saat bersentuhan dengan hukum, sekalipun berita itu karya jurnalistik oleh seorang wartawan dan medianya jelas portal berita online, tetapi saat pihak penyidik meminta masukan dari Dewan Pers, maka Dewan Pers tidak semata melihat dari produk berita itu, melainkan juga mengaitkannya dengan klarifikasi apakah wartawan tersebut sudah lulus Uji Kompetensi Wartawan (UKW) dan perusahaan medianya apakah sudah terverifikasi. Kalau itu belum maka rekomendasi yang keluar bukan delik pers melainkan dipersilahkan melanjutkan ke penanganan masalah hukum umum.
 
Rekomendasi itulah yang menjadi “Malaikat Maut” bagi sebagian besar jurnalis media online yang selama ini belum tersentuh UKW. Kalaupun mengetahui adanya UKW mereka juga tidak mampu mengikutinya karena biaya UKW yang tinggi.
 
Menurut dia, harusnya semua pihak termasuk Dewan Pers melakukan penyesuaian terhadap perkembangan teknologi komunikasi dan media penyiaran yang beragam lalu melakukan penyesuaian aturan agar mayoritas jurnalis terayomi oleh Dewan Pers dan bukan sebaliknya, aturan Dewan Pers menjadi “Momok menakutkan” bagi kalangan pelaku Pers yang terus berkembang.
 
Pihaknya mengharapkan Dewan Pers kedua yakni Dewan Pers Indonesia (DPI) yang baru terbentuk bisa secepatnya diakui oleh negara sebagai DPI legal lalu membuat aturan aturan yang sifatnya spesifik menyempurnakan aturan yang ada selama ini yang disesuaikan dengan perkembangan jaman, sebab mayoritas anggota DPI adalah media dan jurnalis online.
 
Ke depan diharapkan jurnalis profesional sebagai pekerja intelektual dapat bekerja tanpa dibayangi ketakutan masalah hukum sebab kriminalisasi pers dapat dihentikan, ujarnya.(MMK)
Friday, 15 March 2019 17:04

Dilansir Dari dailymail.co.uk
Oleh Dianne Apen-sadler Untuk Mailonline ,15 Mar 2019

Phinisinews - Selandia, Candace Owens telah di Pecat karena menggunakan emoji tawa pada tweet tentang pembantaian masjid Selandia Baru setelah disebutkan dalam manifesto teroris.

Pria bersenjata itu, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Brenton Tarrant dari Grafton, New South Wales, Australia, menyebut aktivis konservatif itu sebagai pengaruh terbesarnya dalam manifesto setebal 74 halaman itu.

Dalam dokumen yang sakit itu, Tarrant mengatakan bahwa Owens membantu 'mendorong saya lebih jauh dan lebih jauh ke dalam kepercayaan kekerasan atas kelemahlembutan' - tetapi mengklaim beberapa 'tindakan ekstrem' yang ia minta 'terlalu banyak, bahkan untuk seleraku'.


Tak lama setelah mempostingnya di Twitter, Tarrant, 28, menyiarkan langsung penembakan massal di dalam Masjid Al Noor di Christchurch sekitar pukul 13:30.


Serangan teror itu menewaskan 49 orang dan 48 lainnya luka-luka.

Owens dengan cepat menolak klaim penembak itu di Twitter - tetapi dikeluarkan dari mulutnya karena tanpa perasaan menggunakan emoji tawa di posnya.

Dia menulis: 'LOL! [emoji tertawa]. FAKTA: Saya tidak pernah membuat konten apa pun yang mendukung pandangan saya tentang Amandemen ke-2 atau Islam.

'Kiri berpura-pura saya mengilhami pembantaian masjid di ... Selandia Baru karena saya percaya Amerika hitam bisa melakukannya tanpa bantuan pemerintah adalah jangkauan terjauh dari semua jangkauan !! LOL! '

Pengguna Twitter mengecam komentator karena tertawa tentang serangan teror paling mematikan dalam sejarah Selandia Baru.

John Iadarola menulis, "Mungkin agak kurang tertawa mengingat korban tewas?"

Aaron Rupar menambahkan, "Ini adalah jawaban yang menjijikkan."

Pengguna lain tweeted: 'Ya. Pembantaian dengan kekerasan sangat lucu. Histeris.'

Yang lain menunjukkan bahwa dia sebenarnya berbagi pandangannya tentang amandemen kedua dan Islam di masa lalu, berbagi tangkapan layar dari tweet terbaru.

Salah satu tweet sebelumnya diarahkan ke Walikota London Sadiq Khan, di mana ia mengklaim 'Eropa akan jatuh dan menjadi benua mayoritas Muslim pada tahun 2050'.

Lain, ditujukan pada Presiden Prancis Emmanuel Macron, sekali lagi memperingatkan terhadap penurunan angka kelahiran.

Ketika ditanya apa yang ditertawakannya dalam tweet itu, Owens menjawab: 'Kaum liberal kulit putih berusaha untuk mengalahkan kaum konservatif kulit hitam dengan tunduk dengan absurditas ... lagi.'

Tarrant melancarkan serangan di Masjid Al Noor di Christchurch di Pulau Selatan negara itu sekitar pukul 13:30 waktu salat Jumat sedang berlangsung.

Pada waktu yang hampir bersamaan, terjadi penembakan kedua di sebuah masjid di Linwood, yang berjarak 10 km dari serangan pertama.

Laporan awal mengindikasikan penembakan di Rumah Sakit Christchurch. Namun, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan masjid adalah satu-satunya target.

Dia mengkonfirmasi beberapa bom dilekatkan pada dua mobil milik tersangka di dekat masjid. Bahan peledak dilucuti sebelum bisa meledak.

Dari 49 korban jiwa, 41 tewas di Masjid Al Noor dan tujuh di masjid Linwood Avenue. Tiga berada di luar masjid itu sendiri.  49 meninggal di rumah sakit. (MM)

 

Keterangan : Candace Owens adalah seorang komentator dan aktivis politik konservatif Amerika. Dia dikenal karena sikap pro-Trump dan kritiknya terhadap Black Lives Matter dan Partai Demokrat. Dia adalah Direktur Komunikasi di grup advokasi konservatif Turning Point USA. Wikipedia (Inggris)

Friday, 15 March 2019 10:18
 
Penulis : Mitha K / Release
Mas'ud Ibnu Syamsuri 
 
Ketua BAZNAS Prof Dr Bambang Sudibyo, MBA, CA didampingi Waka BAZNAS, Dr Zainulbahar Noor dan Dirut BAZNAS, Arifin Purwakananta saat menerima Global Good Governance Award 2019, sebuah penghargaan internasional untuk tata kelola yang baik dan komitmen pada kesejahteraan sosial, di Jakarta, Kamis (14/3) malam.
 
Phinisinews - Jakarta, BAZNAS menerima Global Good Governance Award 2019, sebuah penghargaan internasional untuk tata kelola yang baik dan komitmen pada kesejahteraan sosial. Penghargaan ini diterima langsung oleh Ketua BAZNAS, Bambang Sudibyo pada Kamis (14/3) malam di Jakarta. 
 
“Alhamdulillah, syukur kepada Allah SWT, BAZNAS dapat memenangkan. Terima kasih dan apresiasi tinggi kami tujukan kepada para komisioner BAZNAS, jajaran Direksi, Sekretaris dan pasti seluruh amilin dan amilat yang bekerja keras dengan motivasi tinggi sehingga mampu membuat BAZNAS memenangkan penghargaan ini. Di atas ini semua tentu kami sangat berterimakasih pada muzaki dan mustahik yang membuat BAZNAS terpacu,” kata Bambang.
 
 
Ia mengatakan, peningkatan pelayanan BAZNAS terus meningkat  sangat tajam, saat ini Muzaki dapat dilayani melalui berbagai kanal digital. Tahun ini BAZNAS mengembangkan sistem bigdata untuk kemudahan layanan berzakat.
 
 
Dalam dua tahun terakhir, BAZNAS memperoleh perhatian yang besar dari masyarakat internasional. Hal ini dikarenakan Ketua BAZNAS memimpin World Zakat Forum (WZF) sebagai gerakan zakat dunia, BAZNAS juga bekerjasama dengan badan-badan dunia dan melaksanakan berbagai program internasional.
 
Program tersebut antara lain bantuan bagi pengungsi Myanmar di perbatasan Bangladesh, bantuan bagi pengungsi Palestina di Gaza, Al Aqsha hingga bagi pengungsi Palestina di Yordania. BAZNAS juga mengirim bantuan untuk pengungsi Suriah di Turki, bantuan pengungsi Somalia serta bantuan pascabencana di Filipina.
 
Dalam Global Good Governance Award 2019 ini BAZNAS memenangkan kategori Sustainable Development Goals (SDGs) atas berbagai capaian yang telah dilakukan dalam menyukseskan tujuan-tujuan pembangunan global yang berkelanjutan. 
 
Pada 2016, BAZNAS bersama stakeholder pembangunan lainnya menandatangani komitmen melaksanakan program SDGs. Pada implementasinya, BAZNAS telah mengembangkan berbagai inisiatif seperti penerbitan Buku Fikih on SDGs, penyelenggaraan seminar dan workshop bertema Zakat on SDGs dan ikut aktif dalam program evaluasi pelaksanaan SDGs di Indonesia.
 
BAZNAS juga membuat program-program sesuai tujuan-tujuan SDGs seperti pembuatan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hydro (PLTMH) di Jambi, meluncurkan Program Kota SDGs di Bengkulu, pendekatan kerjasama Corporate Social Responsibillity (CSR) berbasis program-program SDGs serta membuat berbagai program anti-stunting dan lumbung pangan di berbagai wilayah di Indonesia.
 
“Peran besar BAZNAS dalam SDGs adalah keputusan strategis BAZNAS untuk mengarusutamakan program SDGs dalam pengelolaan zakat di BAZNAS, BAZNAS Provinsi, BAZNAS Kabupaten/ Kota dan LAZ di seluruh Indonesia,” katanya. 
 
Penghargaan ini melengkapi penghargaan internasional yang BAZNAS terima, setelah beberapa bulan lalu berhasil meraih Global Islamic Finance Award (GIFA) di Bosnia Herzegovina.
 
Dengan penghargaan ini, Bambang berharap kinerja pengelolaan zakat di Indonesia di bawah koordinasi BAZNAS dapat makin maju dan memberikan manfaat bagi masyarakat luas baik di Indonesia maupun di kancah internasional.(MK)
Friday, 08 March 2019 17:34

Penulis : Ahmad Imron

Sungguminasa, Sulsel, (Phinisinews.com) – Idealnya kontrol sosial dan kontrol media berjalan seiring saat pers mengungkap atau memberitakan kasus korupsi agar peran media menjadi maksimal dalam pemberantasan korupsi di tanah air.

Sebab peran media bukan hanya sangat penting dalam pemberantasan korups di era keterbukaan saat ini, melainkan juga sifatnya wajib, sebab kontrol sosial tersebut adalah perintah undang undang, kata wartawan senior Fredrich Kuen, M.Si ketika menjadi salah satu pembicara pada talkshow “Peran media dalam pemberantasan korupsi” yang diselenggarakan oleh Grup Wartawan Media Online (Gowa-Mo) di Sungguminasa, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Jumat.

Organisasi wartawan Gowa-Mo baru terbentuk empat bulan lalu dan menjadi tempat berhimpun 40 lebih portal berita onlinel, sedangkan pembicara lainnya adalah Gubernur Sulsel, Prof Nurdin Abdulah yang diwakili Karo Humas Devo Khadafi serta dari Pihak Polda Sulsel. Dia menguraikan, kontrol sosial untuk kasus korupsi dapat diungkap melalui investigasi, temuan fakta lapangan atau keterangan dari pihak berkompeten seperti Polisi, Jaksa, KPK, temuan BPK dan pihak lainnya, setelah itu kontrol media akan memantau jalannya proses hukum tersebut dari awal hingga vonis Hakim.

Kontrol media juga memiliki peran strategis, sebab melalui pemberitaan tersebut masyarakat dapat mengetahui informasi tentang perkembangan penanganan kasus tersebut yang dilakukan oleh aparat penegak hukum, berjalan cepat, normal atau lambat.

Kontrol sosial menurut Fredrich yang juga Penguji Kompetensi Wartawan, adalah perintah UU, itu terlihat pada Undang Undang nomor 40 tahun 1999 tentang Pers pasal 3 ayat 1 dan 2, Pers nasional mempunyai fungsi sebagai media informasi, pendidikan, hiburan dan kontrol sosial serta juga dapat berfungsi sebagai lembaga ekonomi.

Selain itu, pasal 6 point a dan d, Pers nasional melaksanakan peranannya untuk memenuhi hak masyarakat untuk mengetahui dan untuk melakukan pengawasan, kritik, koreksi dan saran terhadap hal hal yang berkaitan dengan kepentingan umum. Karena pers melakukan kontrol sosial untuk kepentingan umum atas perintah UU, ujarnya yang juga pemegang kartu wartawan utama ini, maka seharusnya wartawan tidak dipidana sesuai pasal 50 KUHP (barang siapa melakukan perbuatan untuk melaksanakan ketentuan undang undang, tidak dipidana).

Tentu ada syaratnya, lanjut Penasehat Gowa-Mo ini, yakni kontrol sosial dilakukan secara profesional sesuai dengan UU no.40/1999 tentang pers dan kode etik jurnalistik antara lain, investigasi berdasarkan fakta, melaksanakan praduga tidak bersalah, berita harus berimbang (cover both side), melakukan konfirmasi, check and recheck, double check and recheck serta menghindari trial by the press. Ingat, ucap mantan General Manager Perum LKBN ANTARA ini, berita kontrol sosial merupakan kerja intelektual prestisius bagi wartawan dengan resiko tinggi, sehingga rambu rambu kerja profesional harus ketat dilakukan.

Kalaupun sudah bekerja cermat dan profesional tetap berdampak hukum, maka diharapkan penyelesaian delik pers dilakukan mengutamakan menggunakan Undang Undang No.40/1999 tentang Pers dan tidak mempidana wartawan, sebab sudah ada MoU antara Kapolri dengan Dewan Pers dalam penyelesaian delik pers mengutamakan penggunakan undang undang tentang pers, sehingga jika kenyataannya pers kalan dalam delik tersebut maka sanksinya adalah melayani hak koreksi, hak jawab atau denda, ujarnya yang juga Ketua Dewan Kehormatan Perjosi (Perserikatan Jurnalis Online) ini.

Talk show tersebut dihadiri ratusan orang yang terdiri wartawan, LSM, institusi pemerintah dan swasta. (FK/MMK).

Saturday, 23 February 2019 12:26
Penulis : Ahmad Imron
Makassar (Phinisinews.com) -- Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan, Prof Nurdin Abdullah melepas 11 ekspor komoditas pertanian Sulsel bernilai Rp241,73  miliar ke tujuh negara di dunia.
 
Komoditas itu adalah cocoa beans dan powder, mete pisang, kernel, sawit, bungkil sawit, lada putih serta produk asal hewan berupa kulit reptil phyton dan sarang burung walet di Pelabuhan Soekarno Hatta, Makassar, Sabtu.
 
Sulsel menurut Gubernur dikenal sebagai salah satu sentra andalan berbagai produk komoditas pertanian. Sebut saja komoditas kakao, kopi, lada, padi dan jagung serta kini komoditas sarang burung walet dan reptilpun mulai bertumbuh menjadi komoditas andalan ekspor di provinsi ini. 
 
"Kami mengapresiasi upaya Kementerian Pertanian yang menjadikan Provinsi Sulsel menjadi fokus pembangunan pertanian di wilayah timur," kata  Prof. Nurdin Abdullah.
 
Beragam varietas unggulan berada di sentra produksi masing-masing Kakao di Kabupafen Luwu Timur, Luwu Utara, Luwu, Wajo, Pinrang , Bone dan Sinjai. Sedangkan untuk komoditas kopi terdapat di Kabupaten Tana Toraja dan Enrekang, sentra lada terdapat di Kabupaten Wajo dan Luwu, sentra produk kelapa sawit di kabupaten Luwu, Luwu Utara dan Luwu Timur.
 
"Kecenderungan peningkatan produksi pertanian ini merupakan kerja keras pemerintah pusat dan daerah, kerja kita bersama," ujarnya.
 
Gubernur juga mengapresiasi kerja keras Karantina Pertanian Makassar yang terus melakukan peningkatan pengawasan khususnya bagi masuk dan tersebarnya hama penyakit hewan dan tumbuhan. 
 
 "Kita bantu petugas karantina, patuhi aturan karantina saat lalulintaskan produk pertanian, agar produk pertanian asal Sulsel dapat terus berdaya saing di pasar ekspor, " tambah Gubenur.
 
Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan), Dr Ali Jamil saat menyerahkan Surat Kesehatan Tumbuhan, phytosanitary certificate (PC) kepada para eksportir sebagai persyaratan ekspor menyampaikan pihaknya akan mendukung penuh upaya akselerasi ekspor seluruh komoditas pertanian asal Sulsel. 
 
"Petugas kami lakukan jemput bola, kami datang ke rumah kemasan untuk lakukan tindakan karantina. Sistem inline inspection karantina terus diterapkan agar produk pertanian dapat cepat, sehat dan aman masuki pasar global," kata Jamil.
 
Kabarantan menegaskan Karantina Pertanian sebagai strategic trade tools menjadi garda terdepan dalam akselerasi ekspor produk pertanian. Sejalan dengan instruksi Menteri Pertanian dalam mendorong ekspor produk pertanian, upaya lobi dagang dengan negara tujuan ekspor terkait persyaratan Sanitary dan Phytosanitary (SPS) dan harmonisasi protokol karantina juga pada proses bisnis karantina, Barantan juga memberlakukan layanan prioritas ekspor dan program agro gemilang untuk tumbuh kembangkan potensi ekspor produk pertanian. 
 
Ayo Galakkan Ekspor bagi Generasi Milineal Bangsa yang diluncurkan di medio Januari 2019 telah membuahkan hasil, tercatat komoditas manggis yang sebelumnya belum pernah di ekspor, kini dengan  pendampingan Karantina Makassar buah tropis asal empat Kabupaten yang dikelola petani muda siap di ekspor. 
 
"Jajaran Barantan di seluruh Indonesia siap lakukan upaya dan inovasi perkarantinaan untuk wujudkan ini," ucap Jamil.
(MM)

Galleries

 
  Penulis : Mitha MK / Editor : Fyan AK     Pulau Kodingareng, Makassar (Phinisinews.com) - Rektor Universitas...
  Penulis : Fred Daeng Narang  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Sebanyak 120 kantong darah...
  Penulis : Redaksi  /  Editor : Fred Daeng Narang Bulukumba, Sulsel (Phinisinews.com) – Masyarakat adat...
  Penulis : Fred Daeng Narang  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Kawasan Wisata Terpadu Gowa...

Get connected with Us